BNN Penuhi Undangan Rapat Komisi III DPR RI Dan Sampaikan Kendala Di Lapangan

Spread the love

Jakarta – Focusflash.id – Badan Narkotika Nasional (BNN) penuhi undangan Rapat Dengar Pendapat (RDP) di Ruang Rapat Komisi III DPR RI, Senin (2/9). 

Dalam kesempatan tersebut, Kepala BNN, Heru Winarko, menyampaikan berbagai kendala yang dihadapi selama BNN melakukan upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkiba (P4GN) dalam beberapa periode terakhir. 

Salah satu yang disampaikan adalah minimnya ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) dan kemampuan peralatan yang dimiliki BNN dalam mendukung upaya P4GN selama ini. “Kami ajukan kembali tambahan anggaran tahun 2020 untuk mendanai kebutuhan yang belum disetujui dengan harapan dapat dipenuhi pada  pagu alokasi anggaran”, ujar Heru.

Kebutuhan ini diajukan berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan BNN dalam menjalankan upaya P4GN di periode 2019 ini. Heru menyampaikan di tahun 2020 BNN menggagas untuk memaksimalkan pertahanan di beberapa titik masuknya narkoba dengan meningkatkan kemampuan intelejen dan teknik informatika di beberapa posko guna memonitoring masuknya narkoba ke Indonesia. 

Heru pun menyampaikan saat ini pihaknya masih terus berupaya meningkatkan sinergitas dengan berbagai pihak, khususnya penyidik Polri, TNI, dan Jaksa guna mengoptimalkan uapaya rehabilitasi sesuai ketentuan hukum narkotika di Indonesia. “Kita masih terus berupaya menyamakan persepsi antara penyidik Polri,TNI, Jaksa dan BNN RI. Semua operasi narkoba saat ini ada di Jakarta, dan kami  fokus menangani jaringan-jaringan narkoba”, kata Heru.

Menanggapai apa yang disampaikan Kepala BNN, Anggota Komisi III dari partai Nasdem, Drs. Taufiqulhadi, M.Si menilai Negara perlu memberi dukungan penuh atas upaya P4GN yang dilakukan BNN, mengingat semakin meluasnya permasalahan narkoba hingga ke kampung-kampung.

Meski keputusan tetap berada pada Badan Anggaran, Taufiq menilai ini perlu untuk didorong mengingat kondisi Indonesia yang dinyatakan Darurat Narkoba. 

“Dukungan anggaran perlu untuk BNN, negara mengatakan sudah darurat narkoba namun tidak linear dalam mendukung, masih hanya sebatas retorika”, ujar Taufiq.

Editor : Zecky Van Deplo 

Sumber : Humas Dan Bidang Protokol BNN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *